29/01/14

CABE-CABEAN EVERYWHERE!

Halo semuanya! Apa kabar nih? Semoga baik-baik aja ya. Udah lama ga nge-update blog, gue jadi merasa berdosa. Apalagi selama ga ngeposting, banyak pembaca blog gue yang ga sabaran nyuruh gue buat nulis lagi. Oke, kali ini gue bakalan update blog pertama kalinya di tahun 2014. Dikarenakan ini postingan pertama gue di tahun ini, gimana kalo kita bahas hal yang lagi diperbincangkan banyak orang, yap, "Cabe-cabean". Setuju kan? Cakep! *Jeng-jeng* *Muter lagu oplosan* *Goyang-goyang di tiang*

Ehm, sebelum kita ke topik intinya, gue minta buat kalian, pembaca blog gue ini, untuk mengikuti ketentuan membaca setiap postingan blog gue. Seperti biasa, ketika kalian membaca, anggap gue orang paling bodoh di dunia. Jadi kalo ada presepsi gue yang salah atau menyesatkan dari apa yang kalian harapkan, ya emang gue nya aja yang bodoh. Simple kan? Oke, kalo udah siap mari kita mulai dengan mengucapkan basmalah terlebih dahulu.


"Bismillahirrohmannirrahim". Acara selanjutnya di lanjutkan dengan pengajian dan arisan ibu-ibu.... *Hening*



*****

Ya, cabe-cabean. Siapa sih yang ga tau istilah cabe-cabean? Dari anak kecil sampe yang tua pasti tau. Jujur, sebelum istilah itu booming di tahun ini, gue udah mainin begituan lagi dari kecil, malahan punya banyak dirumah. Kalo ga salah sekitar 10 tahun yang lalu, waktu jaman hobi main masak-masakan sama temen, pake cabe mainan dari plastik itu. Hebat kan gue? Hehe hehe. Oke skip! *Bhak*

Negara tercinta kita Indonesia emang ga bisa lepas sama hal-hal unik di dalamnya. Tahun ini muncul istilah baru, ya, "CABE-CABEAN". Dikit-dikit Cabe cabean, dikit-dikit cabe cabean. Gue udah cukup dengan banyaknya istilah dan hal-hal ngehe, ini lagi malah muncul istilah "Cabe-cabean" dan parahnya lagi istilah ini menjamur, gue sih yakin kalo istilah begituan pasti bakalan terus kepake. Malahan di beberapa mayoritas masyarakat indonesia khususnya remaja, cabe-cabean ini udah menjadi sebuah "Trend". Holyshit! Gue kasian aja gitu sama cewe-cewe yang tercuci otaknya untuk mengikuti trend negatif tersebut, apalagi kalo cowo yang tercuci otaknya untuk jadi cabe-cabean, kiamat udah.



Seperti yang kalian tau kalo pergaulan gue dari dulu emang udah bebas, tapi gue ga liar seperti temen-temen gue yang lain, karena gue jujur sama orang tua dan mereka pun tau kalo pergaulan gue ga bener. Kalo gue lagi "Minum" gue bilang sama mereka, kalo temen gue lagi ada yang maksiat, gue juga cerita sama mereka. Orang tua emang khawatir, cuman karena gue anaknya bisa ngebatas dan jaga diri, gue cuman selalu di ingetin buat ga terjerumus ke hal yang "sangat negatif". Jangan ya, kalian jangan bergaul bebas kayak apa yang gue lakuin, ini cuman gue kasih tau aja kalo yang begituan tuh ga baik, kalo udah terjerumus ke dasarnya, susah untuk nemuin jalan keluarnya, ya, kayak gue ini. Gue ga mau bahas lebih banyak soal pergaulan gue itu, tapi gue bahas dikit seperti yang sedang gue bahas. 

Gue punya banyak temen cewe yang istilahnya tuh "Cabe-cabean". Di sekolah gue dulu, di tempat gue kuliah sekarang, komunitas, tempat nongkrong, lingkungan sekitar atau temennya temen gue lah. Di mana-mana pasti ada Cabe-cabean. Dan setelah gue survey, ternyata kebanyakan dari mereka yang mengikuti trend tersebut karena demi "Kesenangan" dan "Ikut-ikutan", sisanya emang udah brengsek dari dulu. Anjing emang, emang anjing. Pertanyaan yang timbul adalah Kesenangan apanya coba? Kenapa yang udah pasti ngebuat diri rusak malah di ikutin?. Sampe detik ini gue selalu dapetin jawaban yang berbeda-beda, susah buat disimpulkan, karena masing-masing punya jawaban dan prinsip masing-masing. Tapi ya biarlah, biar itu jadi urusan mereka. Toh gue dan kalian, para kaum pria, ini juga yang menikmatinya? Hahaha, bercanda. Eh serius dikit deh. *Senyum jahat*


Tapi menurut gue, arti kesenangan di situ adalah memperluas pertemanan, hang-out tiap hari entah kemana, nge-lepas beban supaya bisa bikin nge-fly, entah dengan cara apapun.. yang penting senang aja gitu. Gue cuman bisa mastiin kalo pergaulan yang kayak gitu udah kelewat batas. Udah ga bener. Dan ikut-ikutan itu ya karena ruang lingkupnya, bisa karena tergoda untuk ikuta-ikutan ga bener jadi cabe-cabean, tapi banyaknya sih ga sengaja, awalnya cuman ngumpul-ngumpul main gitu, tapi malah jadi ga bener. Begitulah pergaulan di era kita sekarang. Gue selaku manusia yang masih mempunyai adab, untuk kalian, para orang-orang tua yang punya anak cewe, tolong awasi anaknya sebaik-baiknya, jangan sampe lepas kendali sama pergaulannya terus jadi liar. Beri wawasan yang baik tentang bergaul, tapi tetap, jangan memaksakan. Beri batas sewajarnya, karena gue juga ngerasain kalo semakin di beri batas berlebih, justru kita bakalan semakin terpacu untuk ngelewatin batasnya. Akhirnya? Jadi liar.


Dan satu yang terpenting dari segalanya, rajin-rajin ibadah dan di beri wawasan agama. Udah paling mantep dan ampuh itu.


Gue udah kayak percampuran motivator dan pak ustad aja ya, jadinya Aa mario, bukan Aa gim. Salam baper! *Benerin kopeah*

Lanjut!

Seperti yang gue temukan di facebook kemaren pagi (bukan cuman kemaren aja sih, sebelum-sebelumnya juga banyak). Gue lagi scroll-scroll timeline facebook, nyari-nyari foto cewe-berketek-mulus buat di Like, sekalian cari-cari status alay buat di komen seenak jidat dan sebiadab-biadabnya. Tapi ditengah keasikan gue, seketika gue terhenti di salah satu foto di beranda yang terpampang nyata di depan mata gue.


Bukan, itu bukan di kamar gue, sumpah. Kalo itu dikamar gue ga mungkin kayak gitu lah posenya.. tapi udah telanjang terkapar lemas berkeringat. Eh, astagfirullah, maaf-maaf, khilaf.

See? Itu salah satu korban pencucian otak dari fenomena "Cabe-cabean" ini. Lagian ini cewe ga ada malu-malunya upload foto begituan, kan gue jadinya jinah mata kan ah. Ini cewe emang nakal, setelah gue liat foto itu, entah kenapa tangan gue mengendalikan sendiri untuk stalkerin doi. Gue liat fotonya yang lain, ehm, nakal ini anak. Untung bukan siapa-siapanya gue, kalo ga udah gue keplak palanya pake bakiak. Mana cabe yang 2 di depan masih keliatan seger lagi, kayak sayuran yang baru beberapa waktu di panen. Gue aja ga fokus liatnya, apalagi kalian yang bacanya. Yuk sama-sama kita mandi wajib. *Buru-buru ke kamar mandi* *DANG!*

*Tegang* *Fokus.. fokus!*
Gue pernah tanya sesuatu sama temen yang gue yang kelakuannya naudzubillah. Soalnya dia kalo pulang sekolah langsung nongkrong gitu sama temen-temennya, sekalinya pulang juga paling cuman ganti baju, minta duit sama orang tuanya terus pergi lagi. Sebut saja Onah (nama samaran tersangka).

Gue   : "Nyet, ngumpul-ngumpul lagi nih?"
Onah :  "Iya den, ikut yuk!" *Sambil nyolek sleting gue*
Gue   : "Sianjing ngapain lagi ah, kalo gue ikut bisa-bisa ga mau pulang haha"
Onah : "Haha pasti, banyak 'tante' loh den hahahaha"
Gue   : "Aduh kacau. Emang disana ngapain aja?"
Onah : "Ya ngapain lagi kalo bukan ngobrol, ngerokok, mabok, sama ya tau sendiri lah haha"
Gue   : "Iya iya gue tau, ngentot!"
Onah : "Wahahaha parah anjir!"

Elu yang parah babi amerika, elu, bukan gue. Dan ada hal yang sebenernya sih menurut gue ga terlalu mengejutkan, kalo kebanyakan dari cewe-cewe yang begitu udah ga "Perawan" lagi. Mungkin pas ngumpul-ngumpul gitu mereka berbuat mesum. Gue ga bilang semuanya, mungkin banyak juga di antara mereka yang masih bisa menjaga "Keperawanannya". Gue udah pernah liat sendiri soalnya, tapi ga pernah mau begituan. #PerjakaGarisKeras

Gue termasuk remaja dengan pergaulan bebas. Gue gaul dengan orang yang punya tipe berbeda-beda. Dari mulai yang cupu sampai yang extreme. Temen gue banyak yang nge kost dan bergaul secara bebas. Ada beberapa temen gue juga yang udah di bebasin sama orang tuanya mau ngapain aja bebas, masa bodo lah istilahnya mah. Gue bahkan beberapa kali pernah di ajak temen-temen gue yang nge-kost yang dengan sengaja bawa "Cabe-cabean" ke kost-annya. Niatnya sih udah pasti, mau ngajak gue buat mesum bareng. Gue sih ga munafik, demi apapun.. gue sebenernya pengen banget, tapi entah kegoblokan apalagi yang ada di diri gue, tiap gue udah mau ngelakuin, selalu aja tiba-tiba males, serius loh ini. Jadi sebelumnya gue nafsu gue tinggi, pas udah mau ngelakuin, tiba-tiba jadi males banget dan gue kasih aja ke temen. Bukan, gue bukannya ga normal, cuman tiap mau ngelakuin begituan kayak ada yang ngerubah haluan pikiran kotor gue untuk ga melakukannya. Mungkin itu dinding iman gue kali ya, hehe. Kalo udah gitu ya gue kasih aja ke yang lain, makanya kenapa sampe sekarang gue ga pernah begituan. Lagian gue juga suka inget dosa. Ngehenya gue udah tau punya banyak dosa, tapi masih aja berbuat dosa. Brengsek emang. *Jengut-jengut kepala sendiri*

Ustad aja kalo di tawarin begituan mah bimbang, pasti mikir 2 kali. Liat aja diberita-berita, banyak ustad cabul ya ga haha. Ini apalagi gue? selalu bimbang kalo di ajak begituan. Antara bakalan ngerasain nikmat yang luar biasa dan siksaan di akhirat yang luar biasa juga.


*****

Pengalaman lainnya, dulu waktu SMP, ceritanya tuh temen sekelas gue, dewi, punya temen namanya sebut saja uti (samaran). Uti ini lagi nyari cowo gitu buat di jadiin pacar. Nah, si uti ini tertarik sama gue. Biar ga terlalu penasaran, Uti ini anak SMP samping SMAN 24 Bandung itu loh, kalian yang orang bandung pasti tau lah haha. Gue liat fotonya sih cantik, sexy, lumayan lah, tapi gayanya itu naudzubilah. Tau sendiri kan gue ga suka sama cewe yang banyak gaya, lebih suka yang natural. Si uti tampilannya udah kayak miley cyrus, rusuh ih anying. 

Terus gue tanya..

Gue   : "Emang kenapa dia cari pacar? Padahal kan lumayan segini mah"
Dewi : "Engga tau, den. Katanya sih buat di jadiin pemuas nafsu tiap hari kali haha, tapi ga tau juga sih. Tau sendirilah kelakuan anak SMP *sensor*"
Gue   : "Terus kenapa ke aku?"
Dewi : "Ya, katanya sih kamu ganteng, tinggi, putih, baik keliatannya, pokoknya tipenya banget katanya."
Gue    : "Hah?" *Diem*
Dewi  : "Tenang, den. Ga masalah mau besar atau kecil juga, yang penting bisa nemenin dia tiap hari"
Gue    : *Makin mengo*

Bentar.. bentar, kayaknya ada yang janggal di telinga gue dari ucapan si dewi tadi. "Ga masalah mau besar atau kecil..". Jadi si kampret dewi kira titit gue kecil gitu? Ga besar gitu? Are you fucking kidding me darling? 

TITIT GUE BESAR WOY! Mau liat?

anjing emang si dewi ngeremehin kepunyaan-nya gue. Lagian kalo titit gue di pake tiap hari, bisa-bisa titit ini ga berbentuk lagi. Kan bahaya ya. *Elus-elus titit*

Lanjut!

Berhubung gue udah sering liat fenomena "Cabe-cabean" ini di lingkungan dan pergaulan gue. Gue jadi tau beberapa ciri-ciri cabe cabean, mungkin kalian punya pandangan masing-masing mengenai ciri-cirinya, tapi yang dibawah ini menurut apa yang gue liat.


1. Tampilan berlebihan


Sumber: Beranda facebook gue!
Maksudnya tampilan berlebihan disini adalah maksain banget buat selalu tampil gaya dan sexy dimanapun kapanpun dengan cara apapun. Entah itu pake make-up tebel lah, rok mini, hotpants, pake baju yang keliatan tetek sama ketek-nya, gigi pagar tapi paha di umbar-umbar, pake softlens padahal mata masih normal. Dll.

Gue sih seneng dan lucu aja kalo liat cabe-cabean. Yang emang udah cantik sih gue ga masalah, tapi ini yang jelek, tampil begituan malah makin aneh. Gue lebih prihatin lagi dengan mereka-mereka yang masih di bawah umur tapi tampilan udah kayak tante-tante. Pake make-up, tampil sexy, Hang-out ke diskotik, nge-rokok,mabok, mesum atau maksiat lainnya. Harusnya kan masa-masa kecil itu dihabiskan dengan bermain, bukan dalam tanda kutip "Menghibur". Parah emang.


2. Sering nongkrong bareng cowo-cowo




Nah, ini nih yang biasanya sering di temukan di warung-warung atau tempat nongkrong sekitar, di kost-kostan, bangunan kosong atau juga di fly over pada sore sampai malam hari. Kalo yang begituan cabe-cabean umum, kalo cabe-cabean papan atas mah nongkrongnya di kafe. 

Contohnya di warung deket SMP gue dulu dan di kost-an temen-temen gue. Kita (cowo-cowo) nongkrong sama cewe-cewenya juga, mereka yang mau ikut sendiri, bukan kita yang ngajak. Biasanya sih cuman ngobrol sama ngerokok doang. Tapi ada nih ya, warung deket SMAN 24 Bandung yang suka dipake mesum juga. Gimana ga mesum, orang udah sengaja sama pemilik warung di sediain ranjangnya. Tragis emang. Udah jadi rahasia umum kalo cowo-cowo dan cewe-cewe nongkrong ditempat yang lebih sepi pasti lebih parah, pasti ke arah maksiat berat.



3. Kasar

    Kasar di sini termasuk perbuatan dan perkataan. Ga usah gue jelasin lah, pasti kalian udah pada ngerti juga dan pasti di antara kalian ada yang punya temen tipe kayak gini. Tapi bukan berarti semua cewe yang "kasar" itu cabe-cabean. Tapi kalo memenuhi kriteria sebelumnya yang udah gue jelasin, itu cabe-cabean.


4. Murahan



Si cabe-cabean ini biasanya kalo di ajak main sama cewe atau cowo, kemanapun, pasti mau dan nge "Iya-in" aja. Dan tentunya pake tampilan sexy, ya mana ada sih cewe begituan ke masjid gitu ibadah, ga ada. Perginya pasti ke tempat yang penuh aroma kemaksiatan. Apalagi kalo ada cowo-cowonya, semangat jiwa cabe-cabeannya semakin pedas. Rela di pegang-pegang atau bahkan di setubuhi demi memuaskan rasa nafsu. Ga beda jauh sama pelacur lah. Bedanya kalo pelacur ada tarifnya kudu di bayar, kalo si cabe-cabean ini mah cuman modal pinter-pinter ngerayu aja.


5. Kalo naik motor tidak memenuhi SNI



Bukan, bukan boncengan ber-4, tapi ber-5. Yang satunya lagi itu yang ngambil foto.

Kelakuan begini Ini pasti kalian sering liat di jalanan. Biasanya si cabe-cabean ini kalo naik motor suka pake pakaian gaya selalu dan juga bonceng dua atau lebih, tentunya ga memenuhi standar berkendara yang baik. Udah ugal-ugalan, pake tampilan sexy, ga pake helm, surat-surat ga lengkap. Nyari-nyari masalah itu mah sama polisi namanya.


Mana pas di motor ga jarang malah foto-foto, terus di upload ke social media. Tuh kayak di atas, udah kena tilang masih aja foto-foto, up to date abis. Kalo gue jadi polisi, gue ga bakal di bawa ke kantor polisi, gue bawa ke rumah... lumayan buat di jadiin sambel. *Lah?* *Gagal tegang*



Ya, Mungkin itu aja sih ciri cabe-cabean menurut gue pribadi. Kalo benar ya allhamdulilah, kalo masih kurang atau salah, bisa lah kalian tambahin atau perbaikin di kotak komentar. :)

*****

Bisa dibilang fenomena "Cabe-cabean" ini sudah sangat menjamur di indonesia. Beberapa minggu ini, gue liat entah di twitter, facebook, dan social media lainnya, "Cabe-cabean" ini jadi trending topik. Apalagi di twitter, rame banget buat di jadiin materi nge-twit.

Gue pernah tanya ke beberapa temen gue, namanya Gugum dan Irawan, "Bro, kepanjangan dari Cabe-cabean teh apa sih?". Jujur aja sih waktu itu gue kudet banget soal Cabe-cabean ini. Pas gue tanya, tampang mereka berubah seketika, suasana bokep menyelimuti pertanyaan tadi.

Gugum                  : "Cewe alay bahan ewe!"
Irawan                   : "Cewe abg bekas entot!"
Gue                       : "Seriusan itu kepanjangannya?"
Gugum & Irawan : "He-eh!"

Gue sendiri bingung, ini yang bener yang mana? Habisnya keduanya nyambung sih sama singkatan "CABE". Tapi ya udahlah, intinya sama-sama buat di nikmatin tubuhnya. Ga terlalu penting juga, lagian pas nanti UN ga bakal ada juga materi begituan. Tenang aja.

Facebook, ya, media sosial ini lah yang turut serta banyak membantu menjamurnya "Cabe-cabean". Kita dapat mencari banyak cabe-cabean di situ, biasanya sih kalo ga namanya yang aneh-aneh atau ada mesumnya, ya yang paling umum sih dari foto profilnya. Kalo buka-bukaan, ya bisa jadi. Tapi cabe-cabean yang pinter mah suka pencitraan, keliatannya aja baik-baik padahal brengsek. Temen gue banyak tuh yang kayak begitu. Ngehe emang.

Dan lucunya kalo cabe-cabean di faceook itu dari beberapa status yang gue temukan, banyak "Cabe-cabean" yang malah teriak "Cabe-cabean" ke "Cabe" yang lain. Saling sindir lewat status terus wall to wall. Lah, mereka ga sadar apa ya kalo sama-sama cabean. Dasar edan. Menipu diri sendiri istilahnya. Misalnya si A bilang ke si B kalo si B itu cabe-cabean, si B bilang kalo si A yang cabe-cabean, padahal si A sama si B ini saling kenal, dan temen nongkrong bareng juga cabe-cabean. Belum lagi kalo urusannya bercabang jadi bawa nama-nama yang lain, makin edan. Rusuh anying emang.

Ga pernah gue liat kalo cewe "cabe-cabean" pacarannya sama cowo yang baik-baik. Lagian, menurut gue, mana juga ada cowo baik-baik yang mau pacaran sama "Cabe-cabean". Kecuali kalo si cowo itu udah kelewat nafsu. Faktanya yang sering gue liat kalo "cabe-cabean" pacaran, pacarnya tuh kalo ga sangar tampilannya begajulan, ya sama-sama ga bener.

Cabe-cabean itu jodohnya sama gorengan. Saling melengkapi lah.

Menurut gue, fenomena cabe-cabean ini udah ada lama sebelumnya di Indonesia, cuman dengan istilah-istilah yang berbeda-beda dan terus berevolusi. Di negara lain pun 'pasti' ada. Mungkin dengan istilah yang berbeda, seperti "Chili-chilian" atau apalah gue juga ga tau. 

Iya, emang bener kalo setiap orang punya hak untuk bergaul dengan siapa saja, dan dengan cara apa saja. Termasuk "Cabe-cabean" ini juga pergaulan. Pergaulan sesat. Entah ke-kampretan di Indonesia macam apa lagi, baru-baru ini gue denger istilah baru, "Terong-terongan". Bedanya kalo "Terong-terongan" ini sebutan untuk para cowo-cowo alay, ga beda jauh lah sama "Cabe-cabean". Cuman beda kelamin doang, maksain tampilnya mah samaan.




Sumpah demi apapun gue jijik liatnya, terpaksa gue masukin gambar ini ke blog juga, supaya yang belum tau jadi tau. Ingin rasanya gue giles pake tank baja sampe ludes itu manusia-manusia tai anjing. Hih. -______-

Fiuuhhh.. cape juga ya bahas "Cabe-cabean" ini.. ga akan ada ujungnya. Dan jangan pernah maksa gue buat bahas "Terong-terongan", jijik banget anjir sumpah ih. 

Cuman mau bilang aja sih buat kalian yang merasa pergaulannya sudah terlampau bebas, bertobatlah kawan, kembalilah kepada jalan yang benar. Bergaul sih boleh.. tapi jangan sampe merusak diri sendiri. Apalagi pergaulannya ke arah yang negatif, mending tinggalin aja pergaulan yang begitu mah. Percuma kalian senang-senang di dunia, kalo kesenangan di akhirat masih belum terjamin. *Di "Ciee-in"* Sok nge-Ustad* *Padahal pergaulan gue aja masih ga bener* *DANG!*



*****

Ya, selesai sudah gue bahas "Cabe-cabean"-nya, tangan gue udah pegel banget ini, otak juga udah ga karuan, rasanya terkuras banyak emosi dan tenaga gue gara-gara bahas hal ngehe beginian. Tapi ga apa lah, gue ikhlas, yang penting kalian terhibur. KALIAN TERHIBUR KAN, GUYS? *Nodong golok*



Semoga setelah membaca tulisan gue ini, kalian juga bisa mengambil beberapa pelajaran penting yang ada dan telah gue sampaikan dari banyaknya kalimat-kalimat goblok yang ada, semoga aja.

Solusi dari gue buat kalian yang ga pengen virus "Cabe-cabean" ini masuk ke kehidupan kalian. Pilih-pilih pergaulan lah, pinter-pinter juga nyari temen yang baik, tapi bukan berarti kalian ngejauhin orang-orang yang ga baik, tapi bawalah orang tersebut menjadi orang yang lebih baik dari sebelumnya. Dan jangan liat dari 'kesenangannya', tapi coba liat dari 'kegiatannya'. Kalo bisa bikin senang tapi kegiatannya negatif, mending ga usah deh. Selalu inget juga sama tuhan, kita di lahirkan untuk beribadah, bukan untuk membuat tuhan marah. Pokoknya yang positif-positif aja ya. :)

Menurut gue pribadi, Peran orang tua disini juga sangat berpengaruh. Banyak juga dari mereka yang bukan cuman "Cabe-cabean" tapi juga yang pergaulannya ga bener, mencari kesenangan karena di rumahnya sendiri pun kesenangan itu ga pernah ada. Entah mereka merasa ga di perhatiin, mereka ga dapet kasih sayang dari orang tuanya, orang tuanya masa bodo lah, atau karena 'Broken Home'. Ini jadi perhatian untuk para orang tua untuk sebelum melakukan hal yang egois, pikirkan dulu baik-baik apa dampaknya untuk perilaku dan kehidupan anaknya. Karena salah sedikit aja ambil tindakan, resikonya akan fatal.

Yang perlu kalian tau, gue adalah orang yang kurang di perhatikan sama orang tua, rasanya tuh jadi kurang dapet kasih sayang dirumah. Makanya pergaulan gue sekarang ini juga ga bener. Cuman kalian ga perlu khawatir atau kecewa sama gue, gue adalah orang yang sangat-sangat bisa menjaga diri. Jarang loh orang kayak gue yang pergaulannya bebas tapi tetep inget buat ibadah dan ga berbuat yang di luar batas. Mungkin 1 : 1000000 atau lebih. Gue bukan menyombongkan diri atau apapun istilahnya, tapi ya gue cuman ngasih tau aja, ini juga supaya kalian ga terjerumus ke hal yang negatif, seperti yang gue bilang, sangat susah ketika kita udah masuk ke hal yang negatif dan ga tergoda untuk jadi negatif, pasti bakalan tergoda. Sekali lagi gue sangat minta buat kalian untuk pinter-pinter jaga diri.

Seperti yang sahabat baik gue, Aldi, pernah katakan ke gue (dengan sedikit perbaikan dan penambahan dari gue).


Tak ada tempat yang senyaman rumah. Namun banyak hal yang terkadang membuat kita terganggu dan terusik, sehingga kita ‘mau tidak mau’ keluar dari rumah dan mencari “kenyamanan” di luar sana.



Gue ga tau orang se-goblok aldi dapet pencerahan dari mana sampe bisa ngomong gitu ke gue. Tapi itu bener banget. Seperti yang gue katakan sebelumnya, orang tua atau keluarga terdekat adalah komponen dengan peran penting dalam masalah ini. Jadi untuk para orang tua, tolong awasi perkembangan dan pergaulan anaknya, supaya ga terjerumus ke yang negatif-negatif.

Dan kayaknya udah cukup deh ya, udah panjang ini juga gue ngebahas dari dari ujung ke ujung hehe. Ya, anggap juga lah ini obat kangen untuk kalian para pembaca setia blog gue karena gue jarang nge-blog. Segitu aja sih dari gue.

Thank you so much for you. Always have a nice day. Love you, all! :)

135 komentar:

  1. Dulu, sebelum adanya cabe cabean wanita seperti itu ini "hanya" berkumpul dengan gank motor.. gak tau sebutannya apa, tapi kelakuannya gak jauh beda dengan "cabe cabean"
    Apa cabe cabean ini nama untuk orang orang yg gue maksud? Hentahlah :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa jadi, mbun. Dari dulu emang udah banyak yang begitu, cuman beda-beda istilah aja kayaknya. :)

      Hapus
  2. yang selalu dipertanyakan kenapa namanya cabe-cabean?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beginilah kalo cuman baca sepintas. Itu kan di atas udah gue jelasin kenapa namanya cabe-cabean. Duh. -_-

      Hapus
    2. Bukannya berasal dari Cibi-cibian? Itu loh girlband cherybele yang kalo di potret lidahnya selalu meletlah, monyonglah dsb. Nah para fans nya ikut-ikutan gaya mereka. Cuman masalahnya pakaian mereka itu loh....ada yang make tank top....singlet...ketat...dsb. Jadilah cabe-cabean. cmiiw

      Hapus
  3. Gambarnya ada yang terlalu vulgar.. :|

    BalasHapus
  4. cabe-cabean juga bisa dikarenakan 'kurang iman' pada diri perempuan itu sendiri.

    BalasHapus
  5. Hahaha iya, ini bener fakta dan realitanya kaya gini
    Jangankan di facebook, di bbm gue juga banyak.
    Cewe cabe-cabean di hilangkan aja dari muka bumi ini, terlalu menggelikan. Haha..

    BalasHapus
  6. Weits penjelasannya panjang banget, awas lho makin fasih makin paham makin....terjerumus *getok getok meja*

    Aku setuju sama katanya sahabatmu itu. Karena aku juga pengalamannya gitu.
    Dulu kalau ortuku harmonis dan rumahku nyaman, mungkin aku juga ga akan kelayapan.
    Untungnya sih kelayapan-nya aku masih berkutat antara kegiatan ekstrakurikuler dan les, tapi kalau anak jaman sekarang nih, mengkhawatirkan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baguslah kalo kelayapannya karena kegiatan positif mah. Iya nih, kak, anak jaman sekarang emang mengkhawatirkan. *Sambil ngadep ke cermin*

      Hapus
  7. entahlah.. cabe-cabean itu. -____-
    jangan-jangan selama ini gue temenan sama cabe-cabean. :|

    BalasHapus
  8. kasian yang suka makan cabe. salah paham mulu :(

    BalasHapus
  9. Ngakak siah bacanya. XD
    Nah iya tuh sekarang ada juga yang bilang orang lain cabe-cabean padahal sendirknya juga cabe hahaha...

    BalasHapus
  10. Cabe-cabean? Apa itu? Temen main saya anak Rohis O:)

    Err, gambarnya agak terlalu vulgar sepertinya.

    BalasHapus
  11. Wuh cewe alay bahan ewe.
    Jadi pengen nyicipin indomie rasa cabe-cabean lah.

    BalasHapus
  12. buakakkaka... daripada cabe2an mending bikin geng baru, terasi2an
    habis, ngebut, lomba kentut, siapa yang paling bau terasi hohoho...
    oya, follow blogku ya, ada review tentang buku kroyokanku hehe, dibaca ya, kalo suka silahkan beli ^^

    BalasHapus
  13. bagaimana kedepannya ya ? INDONESIA sih maju. sayang maju ke lebih BURUK ! hadehhh

    koment juga di blog kita : http://musikanegri.blogspot.com/

    BalasHapus
  14. Dunia oh dunia.. ini mewakili kegelisahan gue. makasih udah postingin...

    BalasHapus
  15. akankah ada rujakrujakan setelah cabecabean?

    BalasHapus
  16. ntahlah aku ngga terlalu tahu masalah cabe-cabean ini. Bukannya ga peduli, tapi lebih ke ngga ngerti :p hehe

    BalasHapus
  17. Haduh Negeri ini.... Remaja tak terarah.

    BalasHapus
  18. Tiati aja ntar malah keikut jadi "TERONG-TERONGAN" gegara posting kayak gini :D

    BalasHapus
  19. broh, serius 16 tahun? postingannya kueren. Kuatkan Imanmu! :D

    BalasHapus
  20. bisa kaya gitu ye astagfirullah jaman sekarang -_______-

    BalasHapus
  21. "Tenang, den. Ga masalah mau besar atau kecil juga, yang penting bisa nemenin dia tiap hari"
    huahahahahaha . . . ini nih yang namanya nicepost, , ,mantap sob . . .salut salut salut . . .

    BalasHapus
  22. Aduh sereeeem....emang ya sekarang fenomena cabe-cabean udah menjamur kayak pisang goreng. Makin ruwet aja sih negara ini...

    BalasHapus
  23. Keren tulisanmu bro keren.. emang sudah jadi jamannya sekarang ketika fenomena cabe-cabean merajalela, mungkin gara-gara tampang nggak menarik si cowok gebetan, terpaksa dia relain tubuhnya buat dijadikan "Aduan" -___-

    "Cewe cabe-cabean itu jodohnya kalo engga sama tukang gorengan, ya sama petani sayuran. Saling melengkapi lah." dan kutipan tadi, kutipan paling gaul hahahaaa
    nice post bro :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks, bro. Blog lo juga keren kok. :D

      Hapus
    2. postingan tentang cabe-cabean kan udah, besok bikin terong-terongan bro :D cabe-cabean versi cowok :D

      Hapus
    3. Males dan ga niatan sama sekali buat bikin tulisan tentang "Terong-terongan". Kenapa ga lo aja yang bikin? haha.

      Hapus
  24. Terong-terongan ada gak bro? Hahaha

    BalasHapus
  25. Cabe-cabean enaknya dicobain sama goreng-gorengan. Sebenarnya sudah ada dari lama.

    BalasHapus
  26. hahaha.. dengerin juga dong coveran kita "cabe - cabean"
    https://soundcloud.com/randikaaape/cabe-cabean-cover-gila-gilaan

    BalasHapus
  27. Aish.. Bahasnya cabe-cabean.. Vulgar juga..haha tapi lumayanlah dapet pandangan lain mengenai cewek cabe-cabean..hahaha :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga bermanfaat ya! *Mengalihkan perhatian* *Padahal kontennya sesat*

      Hapus
  28. Keren post nya meski dengan tema cabe-cabean yang cukup membuat kuping bosan. :)

    BalasHapus
  29. ada nggak sih standar tertentu yang bisa dijadiin patokan kalo seorang cewek itu termasuk cabe-cabean? kalo di tempat gue, kadang ada yang nggak suka sama seorang cewek aja terus ngatain tuh cewek cabe-cabean.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu kan di atas udah gue sebutin ciri-cirinya. Ciri-ciri yang gue sebutin udah termasuk SNI.

      Hapus
  30. gimana dengan terong-terongan? :v wkowkowkowkkkk

    BalasHapus
  31. Berani banget nih posting nya. Tapi bagus :))

    BalasHapus
  32. Fenomenal banged sih ini postingan :'D Kalo naruh gambar cabe-cabean nya jangan di sensor dong bro.. Buka bukaan aja :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo buka-bukaan, entar kalian (pembaca blog gue) malah orgasme di tempat lagi. Bahaya.

      Hapus
  33. Alhamdulillah gue masih alim deh.. haha

    masih nyaman sama rumah, tempat dimana bisa tidur sepuasnya.. Haha! =))

    BalasHapus
  34. lol gue sendiri yang cewek risih sama cabe-cabean (maklum aliran sarkasme lmao)
    gue bingung kenapa jaman sekarang cewek tuh yah gampang banget buka aurat dan asal main sama pergaulan yang ga jelas. nggak inget agama apa? duh

    semoga semuanya pada sadar, kalo dosa mereka bertambah dan kembali ke jalan yang benar~

    BalasHapus
  35. Oh, ini toh cabe-cabean, kirain selama ini orang bahas tentantang harga cabe, hehe. Nice post, keep posting ya, biar ada istilah pemuda pensil-pensilen, pemuda yang hobi nulis gitu.. hehe

    BalasHapus
  36. Kata dokter gue ga boleh makan cabe, ntar sariawan gue kambuh (9.9)

    BalasHapus
  37. ini postingan ke3 dengan tema yang sama yang pernah gua baca tapi tantunya dg kemasan yang berbeda. mungkin sekarang makin marak aja tuh cabe-cabean.. Gila' banget tapi, mereka lucu juga setiap kali ada cabe-cabean terus aja bikin ketawa :) nice post

    BalasHapus
  38. udah sering denger kata cabe-cabean,,
    tapi baru kali ini gw tau kepanjangannya...
    kacau dah..
    mendingan suruh main game aja http://bintangcp.com/ ga bikin resah warga

    BalasHapus
  39. nice post! comment back! http://diverzer.blogspot.com/2014/01/deezmagazine-vol-1.html

    BalasHapus
  40. Temen gue pernah nanya kegue, "wan, cabe2an itu apa sih?" Ya karna gue gak tau, gue jawab aja dengan polosnya, "itu, cabe maenan bro!" Dan ternyata gue salah.
    Saat tahun baru gue ngumpul2 sama temen2 gue, dan mereka pada ngomongin tuh cabe2an. Karena gue penasaran, gue nanya aja sama merka apa itu cabe2an. Tapi entah gue bego apa gimana, udh dijelasin berkali2 gue tetep gk ngerti. Padahal biasanya kalo ngomongin beginian gue langsung connect. Tapi semenjak banyak postigan termasuk punya lo, gue semakin paham sama chili2an ini.
    Terima kasih klinik Tong Fang (lho, kayanya gue kebanyakan baca buku kemal nih)

    BalasHapus
  41. Setuju sama bagian yang: "Bergaul sih boleh.. tapi jangan sampe merusak diri sendiri. Apalagi pergaulannya ke arah yang negatif"
    Emang, sebenernya ngga salah bergaul sama banyak orang. Tinggal kitanya aja yang pintar pintar memilah, dan memilih, jadi baik atau terjerumus.

    Nice post bro! :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi, jaman sekarang emang harus pintar-pintar memilih pergaulan biar ga terjerumus. Thanks bro udah mampir! :)

      Hapus
  42. wah panjang banget postingannya:D jangan2 yang ngepost ini pengamat cabe-cabean nih
    trus bukan cuma ngerokok, tapi nongkrong sambil ngelem juga
    sial gara-gara cabe-cabean muncul jadi makin susah nih cari istri yang bener-bener bener T.T

    BalasHapus
  43. Mungkin terinspirasi dari ngemut cabe

    BalasHapus
  44. Hm. makin serem yah masa depan generasi bangsa ini. weleh. kira-kira harus digimanain lagi biar bisa dibendung atau harusbya disadarkan.

    BalasHapus
  45. Naudzubillahminzalik, anak sekarang.. Mesti jaga diri baik-baik yang cewek, nih. Yang cowok jaga nafsu. Amit-amit lah, kenapa bisa gitu ya-__-

    BalasHapus
  46. Huffffttt kalo ada cabe-cabean istighfar aja kali yaa. Semoga kedepannya mereka lebih baik lagiiii

    BalasHapus
  47. aduuhh.. gara-gara cabe dipasar pada mahal, muncul deh cabe-cabe murahan=_=

    BalasHapus
  48. Kalo soal cabe-cabean mah gak ada habisnya, semoga aja mereka para cabe bisa balik ke jalan yang bener

    BalasHapus
  49. pedes sih, makanya namanya cabe-cabean, wkwkwkwk.

    duh moral bangsaku ( ._.)

    BalasHapus
  50. cabe - cabean..... lama2 gue jadiin sambel juga mereka, wkwk :v

    BalasHapus
  51. Wkwkwkwk. Cabe everywhere. Kita harus berhati2 :))

    http://www.ilhamkusumaning.com/ \o/

    BalasHapus
  52. Ditempat aku juga banyak nih penyakit cabe-cabean. Yang boncengan 3 itu loh.. paraahh meenn...

    BalasHapus
  53. Yaampun, masih ada aja yang begitu yak-__-. Btw, bahas terong-terongan sekalian dong sob, sayang miring sebelah. Cuman cabe aja yang dibahas. Wkwkwkwk

    BalasHapus
  54. emang ya fenomena cabe-cabean udah jadi tren banget di sekitar kita, diki-dikit 'cabe-cabean' :|
    eh tapi foto yg paling awal itu terlalu vulgar menurut aku, nggak seharusnya itu dipos. hehe cuma opini doang kok :)

    BalasHapus
  55. Lengakap banget bro ngupasnya :)) btw gue pernah liat baju tulisannya gini "Sedih liat mantan main samca cabe-cabean" :|
    btw lu masi 16 tahun? masi anget2nya ahahah

    BalasHapus
  56. Nice post bro :D detail banget ngejelasin cabe - cabeannya. Saran gue sih, kalo mau pake gambar usahain gambarnya yang rada sopan, jangan terlalu vulgar kaya gini. Tulisan lo kan dibaca banyak orang, otomatis semuanya bakal liat gambar itu. Orang yang ngeliat gambar itu, bisa aja langsung berfikir ke arah negatif.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biarlah orang berkata apa, gue mah cuman bisa ngangguk-ngangguk aja. Blog gue alirannya "Hardcore" sih, beda sama yang blog lain yang masih "Pop".

      But, thanks ya masukannya.

      Hapus
  57. fasih bener ngupas cabenya :D

    BalasHapus
  58. waktu gue masih smp sekitar 8 tahun lalu juga udah banyaaaak banget *ngitung taun* *siap-siap nikah* *padahal belum lulus kuliah*

    gue bukan cabe-cabean, tapi kata orang mulut gue sepedes cabe hahaha skip, gue mau komen agak panjang ya. jadi menurut pengalaman gue berteman dan mengamati tingkah laku anak abg yang menyimpang itu, hal tersebut bisa disebabkan oleh faktor gengsi. iyalah bro, si A mantannya banyak, si B mantannya banyak, dan yang lain ga mau kalah dong. atau si A temenan sama anak cowok geng X, si B temenan sama anak cowok geng Y, otomatis yang lain juga mencari. dan para pengguna cabe-cabean pun ga kalah tinggi gengsinya, mereka akan lebih bangga dan tinggi derajatnya kalau bisa lebih banyak panen cabe. bahkan salah satu temen cowok gue pas SMA pernah nyeletuk gini "kalau mau naik motor gue ga gratis ya. masa naik motor gue mau, bagian dinaikin gue ga mau" shhhhht -_-

    nah kalau di kuliahan ya masih ada juga. bedanya, kalau abg itu terkesan ngobral, kalau yg dewasa itu masih pilih-pilih berdasarkan ketebalan dompet dan ketinggian jabatan, mungkin sebutannya berubah jadi paprika hehe.

    ah sudahlah, sebenernya cerita gue belum beres. tapi kalau diterusin malah kaya bikin koran jadinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo gue jadi lo, si temen SMA lo itu udah gue mutilasi pake gunting kuku.

      Wuoh.. kalo di kuliahan itu bisa sebanding sama 'Ayam Kampus' lah ya. Tapi banyak juga temen-temen gue yang udah dewasa tapi masih bisa di pake gratisan. Seperti yang gue bilang sebelumnya, kudu pinter-pinter ngerayu aja.. dan modal wajah ganteng juga sih. "Paprika"? Boleh juga.

      Kalo ceritanya belum beres, gue saranin jadiin postingan blog lo selanjutnya aja. HA! :))

      Hapus
  59. hhahaha, chili-chilian?!? *lucuuu :p
    postingan keren di akhir jaman *thumbs up

    BalasHapus
  60. Gue prihatin sama kasus cabe cabe an ini, apalagi yang masih anak sekolah..
    Tapi remaja emang kayakgitu, gamau ketinggalan trend walaupun bersifat negatif.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener! Remaja sesat emang begitu. Lebih mengikuti trend yang negatif daripada yang positif. *Benerin mukena*

      Hapus
  61. oh, itu toh ciri-ciri cabe-cabean.... *ngangguk ngangguk ngerti*

    BalasHapus
  62. Tapi paling gw suka yaitu cabe rawit , dimana tidak terlalu alay tapi sekseh keles hahaha
    kalo di kota gw sih sering disebut cabe-cabean kalau udah style nya warna warni .Contoh : celana merah , baju ijo , sepatu leopard , kacamata oon
    iyaa tapi menurut gw sih itu hak mereka . kita hanya bisa melihat saja dan sesekali mengicipinya juga boleh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh, ternyata pandangan terhadap "Cabe-cabean" ini tiap kota beda ya. Baru tau gue.
      Iya sih itu hak mereka. HAC (Hak Asasi Cabe-cabean). Boleh di cicipi, tapi jangan lupa di tanam kembali. *apaansih*

      Hapus
  63. Postingannya keren. Gaya bahasanya mantep men, selingan komedinya tepat semua. Btw, back to the topic. Cabe-cabean ya? Simple. Selain itu faktor orang tua juga sangat menentukan suatu kepribadian seseorang. TAPI, jaman sekarang, udah makin modern, dan semuanya makin liar. Ga wajar sih sama cabe-cabean sekarang. Bukannya ngacuhkan, sebenernya gue sendiri juga bingung. Mau prihatin apa mau dibiarin. Intinya asal jangan cewek kita aja yang begitu, simple.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks, bro!
      Nah, iya juga sih. Jaman sekarang orang lebih mengikuti apa kata trend dan ke-modern-an dibanding apa kata orang tua. Bisa dibilang maksain gaul juga. Gue juga mikir yang sama sih, asal jangan calon pacar/istri kita yang begitu mah. :)

      Hapus
  64. Nice post.. Jadi tau kepanjangan cabe2an skrg. Ga kebayang deh kalo terong2an punya kebiasaan yg sama layaknya cabe2an, bonceng 3 naik motor. Laki sama laki bonceng 3 .... -_____-

    BalasHapus
  65. Untung gue gak termasuk salah satu cabe cabean. Gak ada satu ciri-ciri diatas yg sm kaya gue. Hehehe. Btw gue pernah denger yg namanya kimcil, lo tau gak? Itu sama cabecabean sama atau beda?

    Jadi kapan bahas terong terongan?:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kimcil itu ga jauh beda lah sama cabe-cabean, istilahnya tuh beda marga aja mereka. Lo kan cewe, seharusnya cewe yang bahas "Terong-terongan" mah. Bukan cowo (lagi).

      Hapus
  66. Gue udah menduga kalo elo sibuk dengan pencitraan dengan menolak semua cabe. Huahaha *piece*

    BalasHapus
  67. Oh my gosh. ini org indonesia ya?? Jaman sekarang, mentalnya kalo masih gini, gimana bisa maju???"

    BalasHapus
  68. waduhhh vulgar.. aku masih kecil qaqa....

    BalasHapus
  69. Nyampe pict pertama dan fokus gue hilang sudah ( =_____= )

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu tandanya iman lo belum kuat buat baca blog sesat ini, bang. haha. :)

      Hapus
  70. Untung cuma Cabe-Cabean belom Terong-terongan -_-

    BalasHapus
  71. Haduh miris liat fenomena begituan yak, dijembatan deket rumah gue juga suka banyak yang pacaran berjamaah gitu, anak smp atau sma rata2 padahal disitu gelapnya naudzubillah, gue suka liat pas pulang karena kesorot lampu mobil gitu trus mereka langsung nutupin muka kaya lagi kena trantip -_-

    BalasHapus
  72. satu kata aja sih kuatkan iman, banyak bergaul dengan orang sholeh :D

    hihi saya berasa tua banget inihhh

    BalasHapus
  73. Kasian amat sih, cabe-cabean.
    Anak sekarang itu ya emang gini, maklumin ajadeh kalo mereka dewasa sebelum saatnya.. :)

    BalasHapus
  74. Cuma bisa prihatin liat fenomena cabe-cabean :(

    BalasHapus
  75. Gue waktu masih belum tau cabe-cabean itu kayak apa, ngiranya cabe-cabean itu, cewek yang ngomong kasar doang. Tapi ternyata cabe-cabean itu lebih parah anjir. Nice post bro.

    BalasHapus
  76. Kunjungan dari Emak2 nih Den...
    Makasih udah berbagi soal ini. Saya jadi makin waspada mengiringi perkembangan dia anak gadis saya.
    Kudoaksn, semoga imanmu kuat, ngga bobol oleh hal yang kau tulis sendiri.
    Keren, Nak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Allhamdulilah kalo emang bermanfaat. Iya bu, awasi saja perkembangan anaknya, jangan sampe terjerumus ke pergaulan yang negatif.
      Makasih ya bu udah menyempatkan waktu untuk membaca dan mendo'akan, semoga iman saya semakin kuat. Maaf kalo kalimatnya ada yang 'Tidak Pantas'. :)

      Hapus
  77. bener banget gan, dunia makin diperparah dengan hadirnya cabe cabean huffffft eaaaa wkwkwk salam kenal. kunjungan pertama nih http://www.widyaherma.com

    BalasHapus
  78. bisa jadi ini salah satu tanda bahwa orangtua terlalu sibuk dengan kegiatannya sendiri, hingga lupa mendidik dgn baik anak-anaknya... :|
    wallahu'alam bish showab

    BalasHapus
  79. Sebagai cewe, kalau ngomongin tentang cabe-cabean suka malu sendiri gue. Kenapa harus kaum hawa yang kayak gitu. Duh, emang perhatian dari orang tua tuh penting banget ya.

    BalasHapus
  80. by the way si onah yang di smp teh siapa den? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nganu mam, temennya si dewi yang sekolahnya di SMP sebelahnya SMAN 24 itu loh. Bukan satu sekolah sama kita-kita da. :D

      Hapus
  81. Bener semua bro.
    Fenomena cabe-cabean menurut gue itu cuma akibat dari mereka bocah-bocah tengik yang kebelet pengen gaul. Mata gue pedih kalo ngeliat mereka.

    BalasHapus
  82. Kalo di lingkungan gue sih, bilang terong terongan bukan itu, tapi pisang-pisangan-_____-HAHA.
    Oiya, ini kunjungan pertama gua gan. dilasindy.blogspot.com

    BalasHapus
  83. anjir gilak tuh foto, temen loh ekstrem banget, hha, Yah gue cm berdoa supaya cabe-cabe an sgra hilang dan tobat

    BalasHapus
  84. asliiii fotonya parah-_- gilak ya ada manusia kayak gitu, semoga mereka cepat tobat :)

    BalasHapus
  85. Semoga semakin ke sini keadaannya nggak tambah parah deh.
    Fotonya ngeri btw hehe.

    BalasHapus
  86. Hi, nice to read your post ;) baru ngeh nih saya soal cabe-cabean. Ngeri juga ternyata klo si cabe juga kondang di luar wilayah dapur. hehehe

    BalasHapus
  87. mas deden,adanya cabe' cabean ini mulai tahun berapa? haha saya g bisa bayangkan dulu namanya apa
    itu digambarnya satu motor 3 orang,saya juga g bisa bayangkan kalau dia sudah punya keluarga nanti pasti sekeluarga naik motor wkwkwkwk Saya pribadi tidak suka melihat perempuan itu keluarnya malem
    tapi pengennya keluar bareng hahaay :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Entahlah, mungkin dari dulu juga udah ada, cuman dengan istilah yang berbeda. Errrrggh, Pikiran lo ngeres juga ya. *Padahal gue juga mikir gitu*

      Hapus
  88. duh ! Pergaulan sekarang ya makin aneh :|

    BalasHapus
  89. bahaya banget nih virus cabe-cabean,,, bisa rusak nih norma-norma kalangan muda-mudi...

    BalasHapus
  90. jadi buat cabe-cabean minum ngerokok dll itu dianggep gaul gtu yak njirr xD , kalau chili-chilian kesannya lebih high class gtu dah xD

    BalasHapus
  91. Saya bacanya sampe stress...
    Maklum udah tua... Jadi dikasih bahasa gaul dikit cepet konslet..

    BalasHapus
  92. Cabe-cabean akibat kurangnya pengawasan orang tua, media teknologi yang semakin maju dan gampang diakses, serangan gaya hidup barat. Dan iman yang bisa dibilang tipis.

    BalasHapus
  93. Pertama kali mampir nih Den.

    Saya emak-emak juga. anak masih balita. Tapi baca postingan Deden, saya jadi aware...

    makasih sudah mengingatkan para orang tua ya..

    semoga Deden termasuk orang2 yang masuk kualitas pergaulan positif..

    keep the good writing ya.. *saya usia 16 tahun dulu gak bisa nulis semenarik ini..:)


    salam

    BalasHapus
  94. wah sangat mencerahkan saya yang emak-emak ini, untuk mewaspadai pergaulan anak2.

    makasih ya...

    semoga Deden selalu berada dalam lindungan Allah, karena sudah baik hati menuliskan hal2 yang jauh di jangkauan pemikiran emak-emak seperti saya..

    keep the good writing..


    salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama, bu. Syukurlah kalo postingan ini sedikit atau banyaknya bisa bermanfaat. Maaf kalo ada kalimat yang "Tidak pantas".

      Amin. Terimakasih kasih sudah mau mampir dan mendo'akan. :D

      Hapus
  95. siapa sih pencetus nama cabe-cabean di muka bumi ini -_-

    BalasHapus
  96. duh.. duh.. tugas orangtua jaman sekarang memang lebih berat..
    saya emak-emak, anak menjelang abege.. kudu ekstra hati-hati nih.. banyak-banyakin doa..
    makasiih ya, postingan ini bermanfaat banget..
    Deden nulisnya pinter.. jadi tulisannya asik dibaca..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, tugas orang tua memang berat, apalagi sekarang ini banyak pergaulan yang negatif.

      Allhamdulilah kalo bermanfaat. Sama-sama ya, bu. Terimakasih sudah mampir. Hehe, syukurlah kalo tulisan saya ga membosankan. :)

      Hapus
  97. Cuma bisa geleng2 baca ini :)) salam cabe2an!

    BalasHapus
  98. waduhh artikelnya panjang banget,,tapi tetap menarik tuh walaupun temanya "cabe-cabean" :D

    BalasHapus
  99. harus lebih waspada memilih teman,biar gak terjerumus kaya mereka2

    BalasHapus
  100. Dan semoga saja musim cabe-cabean segera selesai,

    BalasHapus
  101. emang parah dunia sekarang ini, terakhir katanya ada jamur = janda di bawah umur, wkwkwk ada-ada aja nih

    BalasHapus