27/02/16

CINTA DAN PATAH HATI / HAL #3 : Sebuah Bunga, Kotak Cincin, Dan Hati Yang Patah

Hubungan gue dan sinta udah jalan 2 bulan. Tapi sampai saat ini, sebenernya gue masih kurang yakin dengan sinta. Tepatnya, alasan kenapa gue kurang yakin adalah ada beberapa hal yang gue kurang suka dari sinta. Tapi entah kenapa, seiring berjalannya waktu, hal yang gue kurang suka dari sinta justru perlahan membuat gue semakin terbiasa dengan sinta, seakan itu bukan masalah lagi. Karena sinta aja bisa menerima kekurangan gue, jadi gue juga harus bisa terima kekurangan dia. Gue selalu berusaha untuk tidak menjadi egois dan emosian. Meskipun sulit, tapi gue selalu mencoba untuk selalu mengerti dan mengalah dari dia. Semua yang gue lakuin ini untuk mempertahankan hubungan. Gue cuman ga mau apa yang udah di perjuangkan hilang gitu aja.

Apa yang gue lakuin ini sebenernya bukan karena untuk mempertahankan hubungan? tapi.. ini semua karena gue takut kehilangan sinta?, Tiba-tiba hati gue bicara.



Hari-hari gue yang kelabu jadi penuh warna semenjak ada sinta. Sinta adalah pemberi warna baru di hidup gue yang hanya hitam dan putih. Meskipun sampai saat ini gue belum yakin bener-bener jatuh cinta sama sinta, tapi seengganya separuh hati gue ada di dia.


Rabu, 25 Februari 2015

*Di taman*
Gue : Ga kerasa ya..
Sinta : Maksudnya?
Gue : Ya, ga kerasa. Ga kerasa kita pacaran udah mau 3 bulan..
Sinta : Iya ya, sayang. Waktu kayak berjalan cepat, waktu-waktu sama kamu aja jadi ga berasa. Pengennya lebih lama sama kamu terus.
Gue : Iya, sayang. Aku juga pengennya gitu. Semoga aja kita bisa langgeng. Amin.
Sinta : Amin. Ohiya, aku kan udah ngenalin kamu ke mamah aku, kalo kamu... kapan ngenalin aku ke orang tua kamu?

Gue yang lagi nyeruput es cendol, tertohok waktu sinta ngomong gitu. Ini bukan waktunya. Karena menurut gue, dalam waktu 3 bulan gue baru bisa mengukur seberapa serius dan yakinnya gue ke sinta. Dan bukannya apa-apa sih, ada hal yang belum gue kasih tau ke dia sampe sekarang. Dan mungkin, hal itu ga akan pernah gue kasih tau.

Satu hal yang jadi masalah dan sinta ga tau itu, sebenernya nyokap gue itu ga suka sama sinta. Iya, katanya sinta itu bukan perempuan baik-baik karena tampilannya yang sexy. Gue sih maklum kenapa nyokap mikir gitu ke sinta, soalnya kan sinta kerja di hotel sebagai tim marketing, jadi ya mau ga mau penampilannya pun harus di sesuaikan untuk kepentingan pekerjaan. Tapi kalo lagi ga kerja, penampilan sinta biasa aja kok. Gue udah coba jelasin ke nyokap, tapi ya tetep aja beliau kukuh sama pendiriannya sendiri. Bahkan, beliau minta gue untuk putusin sinta. Sekarang gue bener-bener bingung..

Gimana caranya ya supaya nyokap bisa ngerestuin gue sama sinta?

Senin, 9 Maret 2015

Sekitar jam 8 malam, sinta nge-bm gue..

Sinta 
Sayang, bisa ngga kita ketemu sekarang? ada sesuatu yang aku mau kasih.

Tanpa pikir panjang gue pun langsung meng "iya" kan karena ada sesuatu juga yang harus gue obrolin ke dia. Sebenernya gue khawatir karena sinta naik motor sendiri dan ini kan udah malem juga, tapi, ya apa boleh buat, mungkin dia cuman punya waktu luang sekarang. Akhirnya gue dan sinta janjian di tempat biasa jam 9. Sinta ternyata udah sampai duluan.

Sinta : Hei, lama ih. Sini duduk..

Gue dan sinta pun duduk di bangku depan warung yang sudah tutup sambil ngobrol-ngobrol. Sinta tiba-tiba ngasih sesuatu dari dalem tas-nya. Dia ngasih buku "New World Order" karya A. Ralph Epperson, buku yang emang pengen banget gue beli.

Gue : Kok bisa tau sih buku ini?
Sinta : Hahaha ya tau lah. Kamu kan pernah bilang mau beli buku itu. Maaf juga ya kita ga jadi jalan, ga bisa nemenin kamu ke toko buku juga, jadi ya sengaja aku tadi siang sama temen mampir ke gramedia beli buku itu. Itu hadiah anniversary ke tiga kita dari aku buat kamu.
Gue : Wuih, makasih ya. Maafin juga aku ga selalu ada di samping kamu, kamu jadi kadang ngerasa kesepian gara-gara kita jauh. Tapi aku janji, sejauh apapun kamu, kalo kamu mau ada aku di sisi kamu, aku pasti kesitu. Ya, asal jangan mendadak aja.
Sinta : Hahahahaha iya sama-sama sayang. Kamu tuh ya bercanda mulu..
Gue : Aku ga lagi becanda tau, itu serius. Ohiya, aku juga ada sesuatu buat kamu.
Sinta : Iya, aku percaya kok sayang. Apa tuh?
Gue : Rahasia. Pokoknya aku kasih nanti, kalo kamu sama aku ada waktu buat jalan. Makanya, kamu luangin waktu ya.
Sinta : Aaaaaaa bikin penasaran aja pake rahasia-rahasiaan sama aku ih.
Gue : Biarin ah. Kamu juga suka gitu.
Sinta : Dasar nyebelin! Eh, kamu kenapa...

Gawat, sinta ternyata sadar kalo ada yang ga beres sama gue. Dia mulai mendekatkan diri dan megang muka sambil ngelus-ngelus.

Sinta : Kamu kok gini sih? kamu berantem lagi?
Gue : Eh, anu.. itu.. ngg...
Sinta : Jawab ih!
Gue : Ah, sakit itu jangan di pegang..
Sinta : Tuh kan bener kamu berantem lagi! Kapan? Jujur sama aku!
Gue : Iya iya, aku berantem lagi. Kemaren. Maaf ya, habisnya temen aku nyuri barang-barang aku. Bilangnya minjem tapi ga di balikin lagi, yaudah aku datengin ke kost-annya.
Sinta : Kok bisa sampe kayak gini? Mata sama pipi kamu...
Gue : Gimana ga gini, aku sendiri lawan dua orang. Udah ya, aku ga apa-apa kok. Tadi siang udah ke klinik. Lagian mereka yang lebih bonyok daripada aku.
Sinta : Kan kamu mah ah, katanya ga akan berantem lagi. Aku ga suka kalo kamu berantem, takut kamu kenapa-kenapa tau.
Gue : Iya, ga akan lagi kok, janji.

Karena gue ga mau sinta marah, gue pun minta manja-manja sama sinta dan dia pun manjain gue. Setelah di becandain, dia mulai senyum dan ga marah lagi. Syukurlah. Tapi, gue liat sinta mulai sibuk sama HP nya sendiri. Dia senyum sambil sesekali tertawa kecil. Gue pun berganti posisi dari yang bersender ke pundaknya dia jadi agak menjauh. Gue coba untuk berpikir positif, siapa tau itu dari temen-temennya. Gue pun menyalakan sebatang rokok.

Sinta : Pulang yuk. Udah malem gini, aku juga ada janji sama mamah sama adik aku dirumah.
Gue : Yaudah kalo gitu aku anter ya.
Sinta : Ga usah, kamu kan lagi ga enak badan juga, lagian aku bawa motor sendiri kok. Ohiya, ini flannel kamu, makasih ya.
Gue : Kenapa kamu balikin? kalo kamu mau, buat kamu aja.
Sinta : Aku ga terlalu suka pake flannel, hehe.

Kita mulai berdiri dan saling bertatapan. Entah kenapa gue ga melihat apapun lagi di mata sinta, tapi mungkin ini karena gue kurang enak badan aja. Gue pun memegang tangan sinta dan memeluknya.

Gue : Aku sayang sama kamu. *Sambil mencium lehernya*
Sinta : Iya, aku juga. Kamu jangan pernah berubah ya sama aku.

Gue kira, di malam yang dingin ini, pelukan sinta akan terasa hangat, tapi engga. Kali ini, sinta ga memeluk gue balik. Pelukan ini ga sehangat pelukan sebelumnya, gue merasa hampa dan kedinginan. Gue ga merasakan ada getaran lagi darinya. Tatapan matanya, pegangan tangannya, senyum dan tawanya, semua itu ga seperti biasanya. Ada apa ini? 

Kamis, 19 Maret 2015

Rencananya, gue dan sinta besok mau jalan, dan sehabis itu, gue mau ajak sinta ke rumah untuk makan malam bareng keluarga gue sekalian ngenalin dia ke orang tua dan ngasih surprise. Sorenya, gue teleponan sama sinta ngomongin besok kita mau jalan kemana, tapi di tengah-tengah obrolan pulsa gue habis. Gue dan sinta melanjutkan obrolan yang belum selesai di BBM. Tadi di telepon katanya sinta lagi pengen makan yoghurt, tapi karena gue ga suka yoghurt, gue pun menyarankan untuk ke tempat lain.

Deden Senjaya 
Kamu mau mochi es krim atau cilok bakar?

Gantinya yoghurt deh...


Sinta
Ga maaaaaauuuuu. Wkwkwkwkw kamu kayak lagi bikin redam anak kecil yang lagi nangis deh.


Deden Senjaya  
Hahaha habisnya kamu gemesin sih. Yaudah aku ngalah, besok kita pergi makan yoghurt kesukaannya kamu deh.

Kita sepakat besok ke yoghurt cisangkuy di daerah sekitaran dago. Selesai gue sholat maghrib, karena besok fix jalan sama sinta, gue pun menyiapkan semuanya dari sekarang, ngasih tau ke nyokap supaya besok masak yang enak-enak buat makan malam bareng sinta, dan allhamdulilah, nyokap oke-oke aja. Mungkin ini waktunya bikin nyokap suka sama sinta. Setelah itu, gue pun pamit pergi ke palasari untuk beli bunga.

Meskipun malam ini hujan lumayan deras, tapi itu ga menyurutkan niat gue untuk beli bunga. Sampailah gue di palasari. Gue beli 1 buket bunga mawar merah. Selain bunga, beberapa hari sebelumnya gue udah beli cincin emas putih untuk sinta, rencananya gue mau kasih bunga dan cincin itu di hadapan orang tua gue sebagai tanda keseriusan gue terhadap sinta. Gue sampe mesem-mesem ngebayangin akan betapa bahagianya hari esok. 


Di tengah mesem-mesem, tiba-tiba "TUNG!". Gue dapet bm baru dari sinta.

Sinta 
Sayang, ada sesuatu yang mau aku obrolin ke kamu. Tapi kamu jangan marah.  
Gini ya, aku kan ga selalu ada waktu buat kamu, ketemu juga sesekali itupun kalo aku ada waktu, aku juga mulai ga yakin sama hubungan kita, daripada nunggu waktu lama-lama takut perasaan aku nya juga terlalu dalem buat kamu, gimana kalo kita temenan aja?


Deden Senjaya 
Lucu hahaha. Kamu becanda kan?

Gue pikir sinta lagi becanda, sampai dia ngejelasin semuanya. Dia emang serius. Tapi, tiap gue tanya kenapa, dia selalu memberikan jawaban dengan alasan yang samar. Dia bilang gue terlalu baik buat dia lah, dia ga pantes buat gue lah, masih ada cewe yang lebih baik buat gue lah, jarak kita jauh lah dan alasan-alasan lainnya. Menurut gue, semua itu cuman alasan yang di buat-buat. Malam ini gue harus ketemu sama dia, dengerin secara langsung dan obrolin semuanya baik-baik. Tapi pas gue ajak ketemu, dia ga mau dan juga dia bilang kalo besok kita ga jadi jalan.

Emosi gue udah ga bisa ketahan lagi, gue coba telepon sinta tapi ga di angkat-angkat. Sampai akhirnya..

Sinta 
Sebenernya ini berat buat aku, tapi kamu pernah bilang kalo udah ga bisa sama kamu ngomong aja, jadi ya sekarang aku ngomong apa adanya. Kamu tuh masih muda, masih banyak hal, masa depan kamu juga masih panjang. Jadi aku minta dari sekarang kamu belajar jalanan hari-hari seperti biasa tanpa aku ya, aku juga siap buat belajar itu kok.

Gue bener-bener shock, bener-bener ga ngerti sama jalan pikirannya. Beberapa menit yang lalu kita masih baik-baik aja, tapi sekarang, kenapa sinta tiba-tiba kayak gini?


Pikiran gue jadi kacau, entahlah, gue bener-bener nge-blank saat ini...




Banyak hal yang masih ingin gue lalui bersama sinta, tapi semua hal menyenangkan yang udah gue rencanakan spesial untuk sinta, semuanya hancur dalam hitungan detik. Semua janji-janji sinta, semua hal manis yang kita rencanakan, semuanya omong kosong. Dan malam ini, hal yang ga pernah gue inginkan terjadi juga. Gue putus sama sinta.

*****

Lagi-lagi gue ga bisa tidur, masih kepikiran semuanya. Tiap kali gue pejamkan mata, seakan ada bayang-bayang sinta di sana. Gue cek HP, ga ada pesan apapun dari dia. Akhirnya gue pergi ke atap sambil menjinjing bantal dan selimut. Di atas, gue lihat bintang mulai meredup. Gelap. Sepi. Hampa.

Jumat, 20 Maret 2015

'Ketika jatuh cinta, bahkan tai kotok pun serasa coklat. Tapi sebaliknya, ketika patah hati, coklat pun serasa tai kotok'

Sampai pagi, mata gue masih terjaga. Apa yang udah gue siapkan semuanya untuk sinta, semuanya jadi kacau. Bunga yang kemaren gue beli mahal-mahal pun mulai layu gitu aja. Gue jadi ga nafsu makan karena itu. Jam 9 pagi, gue BM aldi, gue bilang kalo lagi otw kesana, ada hal yang mau gue obrolin, aldi bilang kesini aja. Gue pun segera pergi ke rumah aldi untuk sekedar curhat, ya, seengganya gue jadi ga mendem semua hal pahit ini sendirian. Aldi adalah sahabat baik gue, dia pasti bisa ngertiin situasi gue saat ini.

Sesampainya di rumah aldi, gue cerita banyak soal masalah gue dan sinta. Aldi ga bisa jawab banyak waktu gue cerita, dia bilang kalo masalah gue dan sinta aneh, bikin dia bingung. Iya, gue sih maklumin, gimana aldi ga bingung, gue aja yang cowonya sinta bingung. Dari obrolan panjang lebar gue dengan aldi, gue akhirnya sadar kalo bukan cuman sinta yang egois, tapi gue juga. Gue terlalu memaksakan supaya gue dan sinta ga putus, tapi gue melupakan keinginan sinta untuk tetap pergi. Karena pada dasarnya, apapun yang ingin terlepas ya harus di lepaskan. Mungkin itu yang di inginkan sinta. Akhirnya, setelah selesai sholat jum'at, gue coba telepon sinta dengan baik-baik.

*Di telepon*
Gue : Maafin aku ya. Kemaren malem aku terlalu ngedesak kamu. Sekarang, aku udah bisa terima semua keputusan kamu. Kalo itu bisa bikin kamu lebih bahagia, aku juga coba untuk bahagia.
Sinta : Maafin aku juga ya, semua terlalu mendadak. Aku jahat ya?
Gue : Kamu ga jahat kok. Aku yang bodoh....

Gue pun menutup telepon. Gue ga sanggup denger suara dan desahan sinta. Setelah menutup telepon, sinta masih nge-bm, dia cemas dengan keadaan gue, gue pun menonaktfikan HP. Sampai jam 9 malam gue masih di rumah aldi, gue coba menghibur diri dengan main PES seharian, biasanya cara ini bisa bikin mood gue balik, tapi  kali ini ga ada pengaruhnya. Gue masih kepikiran sinta.

Aldi : Di luar masih hujan, udah nginep aja. Lagian pikiran juga masih belum tenang, rokok sampai habis dua bungkus gini...
Gue : Udalah tenang aja, di. Ga enak juga lagian lama-lama di rumah orang.

*****

Mamah : Kenapa baru pulang? Katanya mau makan malem dirumah sama sinta. Tadi mamah sama kaka udah nyiapin semuanya, tapi kamu ga dateng-dateng. Den.....

Gue langsung naik ke atas dan masuk ke kamar. Sebelumnya, tadi di jalan sekitaran soekarno hatta, gue beli 1 botol anggur merah. Entahlah, pikiran gue bener-bener lagi kacau saat ini, yang terlintas di pikiran gue mungkin cuman dengan minum sampai mabuk, seengganya gue jadi tenang, ga mikirin sinta dan bisa tidur nyenyak malam ini. Perlahan gue pun menghabiskan 1 botol. Kepala gue bener-bener penuh beban, gue pun rebahan dan mencoba untuk tidur.

Di saat gue mulai terlelap, tiba-tiba HP gue berdering.

*Di telepon*
Sinta : Halo. Halo...
Gue : Hmm..
Sinta : Halo. Kamu ga apa-apa kan? suara kamu kok kayak gitu..
Gue : Ga apa-apa..
Sinta : Kamu baik-baik aja, kan? kamu dimana sekarang? Dari tadi aku bm sama telepon tapi ga di jawab-jawab. Aku khawatir sama kamu tau..
Gue : Udah ngomongnya? udah ya, kamu ga usah khawatirin aku lagi, kamu jaga diri kamu sendiri aja baik-baik.

Gue udah ngorbanin semuanya demi sinta, tapi apa yang dia lakuin? dia udah bikin gue kecewa. Dan semuanya hancur begitu aja.

Gue pun langsung membanting HP dan kembali mencoba untuk tidur. Malam ini hujan sangat deras. Gue kira atap kamar gue bocor, ternyata engga. Tanpa disadari, mata gue perlahan mengeluarkan air mata. Semua harapan, keyakinan gue terhadap sinta... semuanya sirna. Di saat gue udah mulai bener-bener jatuh cinta dan menunjukan keseriusan gue sama sinta... gue malah di buat patah hati duluan.

'Mereka bilang ini Patah hati. Tapi menurut gue, rasanya bukan cuman hati yang patah, tapi seluruh bagian tubuh juga ikut patah'



*****

Beberapa bulan berlalu setelah hari itu. Jujur, sampai detik ini gue masih belum bisa lupain sinta. Bahkan sampai sebulan setelah hari itu, gue masih stalking dia. Bukan cuman sosial medianya, tapi juga kesehariannya secara langsung. Iya, gue secara diam-diam ngikutin kegiatan dia selama beberapa hari. Dari situ, akhirnya gue mengetahui banyak hal dan bukti-bukti yang sebenarnya menjadi alasan kenapa sinta minta putus. Dari banyak hal, intinya, gue cuman di jadikan 'Pelarian' dan sebelum putus sama gue, sinta juga punya udah punya cowo lain. Sebenernya hal itu udah gue curigai sewaktu sikap sinta agak berubah, tapi saat itu gue mencoba untuk berpikir positif. Sampai akhirnya, ya begitulah. Sinta ga sebaik apa yang gue pikirkan selama ini, dia udah buat kepercayaan gue hilang.

Selasa, 23 Juni 2015

Hari sabtu kemaren, sinta tiba-tiba telepon gue. Dia bilang kangen dan pengen ketemu sekalian sillaturahmi bulan puasa. Sebenernya gue ga mau, tapi karena ada sesuatu yang dulu belum sempet gue kasih ke dia dan gue masih simpen sampe sekarang, akhirnya gue mengiyakan ajakannya. Jadi, rencananya kita sepakat ketemu sore ini jam 5, sekalian buka puasa bersama. Gue menunggu kabar dari sinta. Lama gue nunggu, tapi ga ada kabar dari sinta, padahal ini udah lewat jam 5. Karena udah terlanjur siap-siap, gue pun ke kost-an temen gue, fajar, yang kebetulan lagi ada beberapa temen SMP pada ngumpul.

Jam udah menunjukan pukul 10.00 malam. Sinta masih belum ada kabar, yaudalah, gue pikir ga akan jadi juga kalo udah semalam ini. Gue pun pulang dari kost-an fajar. Baru aja sampai rumah, tiba-tiba "TUNG!", ada bm baru. Pas gue buka, dari sinta.

Sinta 
Maaf ya. Maaf banget aku sampai lupa ngabarin kamu. Aku sibuk. Maafin kita ga jadi ketemu hari ini. :(

Sibuk? sibuk tapi masih sempet-sempetnya update pm dan dp beberapa kali, bullshit!. Sinta masih terus nge-bm tapi gue udah males buat balesnya. Kali ini gue udah bener-bener kecewa sama dia. Setelah itu, gue menutup kembali pagar rumah dan pergi ke fly over di atas jalan tol di deket komplek untuk sejenak nenangin diri.


*****

Sekarang, di tangan, gue udah memegang sebuah kotak merah dengan cincin emas putih di dalamnya. Cincin ini adalah hadiah surprise yang dulu ga sempet gue kasih untuk sinta. Dan harusnya, ini gue kasih ke dia sekarang, tapi percuma, dia udah ga ngehargain gue lagi. Sepertinya sinta akan jauh lebih bahagia kalo gue menghilang darinya, itu mungkin yang di inginkan dia. Ya, semua akan lebih baik kalo seperti itu, pikir gue.

Gue pun membuang kotak cincin ini sejauh mungkin di antara pepohonan dan danau yang gelap. Itu adalah langkah gue selanjutnya. Gue harap dengan begitu, gue bisa move on sepenuhnya dan ga ada lagi yang tersisa antara gue dan sinta. Apapun itu. Semuanya selesai sampai disini.


To be continued...

27 komentar:

  1. Sayang banget masbro cincinnya dibuang. Mending dijual lagi kan lumayan. Hehe..
    ternyata, rocker berhati hello kitty nih. Bisa mewek jg.
    tapi bolehlah kasih jempol, antara maksiat dengan mudorat balance, sholat iya, minum jg iya. Hahha...

    satu lagi nih, ceritanya kan ala-ala teenlit gitu, tipe tulisan yang mostly serius, trs td ada diselipin humornya, yang bagian ilustrasi boker gak jadi noh. Menurut gue sih agak bkin ngebanting. Mending ilustrasinya ganti yang lain, yang itu terlalu humor banget, kurang masuk dengan tema tulisan loe. :-)
    Tapi gue suka tulisannya. Dari postingan awal,konsisten dengan karakternya. Good luck

    BalasHapus
  2. Kirain bakalan romantis terus... eh taunya malah putus, terbuang sia-sia deh semuanya. Jadi ikut ngerasain gimana patah hatinya karena sinta. Ngena banget huhu ;-(

    BalasHapus
  3. Cuman bisa manggut2 ama kisahnya si deden ini. Kirain kemarin itu udah tamat, ampe bilang semoga langgeng, eh ternyata masih ada lanjutannya.

    Jadi kapan nih dilanjutin?

    BalasHapus
  4. Suka bgt sama ceritanya kak, sukses ngebuat aku pengen nangis :')

    BalasHapus
  5. Cerita yang rumit, seru, sejauh ini nikmatin banget dan nungguin kelanjutannya.

    BalasHapus
  6. Ceritanya Bagus Gan

    BalasHapus
  7. Jika ini adalah cerita asli kayaknya benar-benar nyesak didalam dada. Respect banget buat ente gan cuma masalah minum itu yang kagag benar. Sesulit apapun, wong cuma gara-gara perempuan kok ya merusak keimanan. Cinta kepada perempuan sekedarnya saja. Cinta lebih itu kepada Tuhan. Karena jika Sinta pergi pasti akan ada yang lebih baik yang disiapkan Tuhan untuk Deden. Amin

    BalasHapus
  8. Sometimes is going to hurt, bro..

    Terkadang seseorang bakalan ngerti kalo kita udah pergi..
    Ya mungkin dari cerita lo ini, cewe bisa nyadar kalo pria juga punya hati.. Sebesar apa cinta yg udah dimilikin..

    Dan kata "kamu terlslu baiki buat aku" itu alasan terbodoh yg lernah didenger.

    Semangat bro.

    BalasHapus
  9. ya ginilah bro,kadang harapan tidak sesuai dengan kenyataan,move on bro!

    BalasHapus
  10. Yah kok sedih lanjutannya :| gak nyangka malah Sinta yg putusin, ditunggu cerita lanjutannya ya

    BalasHapus
  11. 'Mereka bilang ini Patah hati. Tapi menurut gue, rasanya bukan cuman hati yang patah, tapi seluruh bagian tubuh juga ikut patah'

    Tulisannya ngena banget ke hati. :')

    BalasHapus
  12. Sampe ga percaya bacanya. Yang sebelumnya bikin senyum-senyum sendiri kelanjutannya malah putus dan bikin sedih ;-(

    Semoga dapet pengganti yang lebih baik dari sinta deh. Mangat terus kak!

    BalasHapus
  13. Yang tabah mas Bro, masih banyak kaum hawa yang mungkin cocok buat situ hehehehe, Jangan lama2 buat lanjutannya ya. Dah kek nungguin senetron aja gw bacanya

    BalasHapus
  14. Ada dua ptung yg berdiri kokoh ketika hujan ia selalu merenungkan nasibnya entah sampai kita begi terpuruk kaku dan saling menatap saja, mjngkin cinta mu sama bang seperti sebuah patung yg saling menatap saja dan mengalirkan air mata :')

    BalasHapus
  15. Tabah Den... tabah. Btw.. cincinnya sayang banget dibuang. Mending di kasih ke emak aje :)

    BalasHapus
  16. Haha betul tuh patah hati gak cuman hati yang patah, tapi tubuh juga serasa ikut patah.

    Btw sayang banget cincinnya dibuang, kan bisa dikasih sinta buat kado putus bang biar doi merasa kalau hati lu sepenuhnya untuk sinta tapi malah diperlakukan sebaliknya sama sinta. Huh sedih :(

    BalasHapus
  17. Cerita ini 11-12 sama.. *ahsudahlah hahaha
    Keren ceritanya ;(( ;-(

    BalasHapus
  18. Aduhhh gue sampai mewek nih ngerasain apa yang lo rasain. Harus strong bray, jika ia bukan yang terbaik, Tuhan akan memberikan yang lebih baik daripada dia. Kalau lo mau cepat move on dan lain-lain. Stop stalking dia, dan buang muka dia jauh-jauh dari pikiran lo walaupun itu susah. Lampiaskan semuanya kepada sahabat lo itu sih Aldi =)) ;-(

    BalasHapus
  19. KITA KOK BISA SAMAAN YAH BRO?

    Bro, lo udah komentar kan di blog gue, yang judulnya The End Of the Dreams? Postingan itu gue buat setelah gue diputusin sama Aiara, padahal gue udah sayang banget sama dia.

    Aiara mengaku kalau dia itu gak nyaman didekat gue, dan berbagai alasan lainnya, yang kutahu itu cuma BULLSHIT dan dibuat buat. Bro, Life must go on. Gue tahu banget rasanya dikecewain, apalagi dikhianati. Tapi elu parah men. Sinta hanya jadikan lo sebagai pelarian dia, dan itu sakitttt sekale.

    Tuhan tahu kok kau sedang patah hati.

    Elu harus buat postingan selanjutnya, tapi jangan berisi patah hati lagi. Elu harus bisa moveon. Itu aja sih saran dari gue.

    Salam kenal yah. Tetaplah berkarya, dan buat dia menyesal suatu hari nanti, saat kau jadi penulis buku terkenal didunia.

    BalasHapus
  20. Sebelumnya salam kenal ya..

    Wah baca pengalaman seseorang gini seru juga ya, masa alasan putusnya terlalu baik jadi cowo. Mungkin kalo lagi pacaran cewenya disiksa aja, biar gak diputusin gara-gara terlalu baik. Heheh.

    Penasaran nih sama cerita selanjutnya.

    BalasHapus
  21. Wah boros ya tiap bulan ngasih kado. Hehe

    Yaampun mending cincin nya untuk gue aja bang. Hehe
    Udah beli mahal, terus di buang sia2. Ini beneran gak si bang tentang buang cincin??

    BalasHapus
  22. Udah ada 2 kisah tentang rasa yang udah utuh berakhir begitu aja. Gue sempet mikir, kalo ini beneran kisah nyata atau bukan. Tetep aja inikan bikin kenyataan jadi makin pahit.

    Getirnya cinta kadang emang kek gini. Sulit ditebak, tapi sering mengejutkan setengah mampus.

    Gue juga sering heran sama cewek yang bahas soal muda atau 'kamu terlalu baik buat aku' Ah... taik aja itu..

    Kalo ini True story, semoga hatinya lekas sembuh. Tapi kalo Fiksi. Lo udah sukses dengan tulisan ini.

    BalasHapus
  23. awal ceritanya romantis-romantis gitu..
    eh, ternyata jadi sedih..
    tapi sayang banget itu cincinnya dibuang.. hehehe
    penasaran nih nunggu cerita selanjutnya.. :)

    BalasHapus
  24. Gue terbawa suasana. Jujur gue bacanya ini pelan banget, huruf per huruf, gue gak mau kehilangan setiap kata yang lo tulis. Tapi jujur, pendapat gue tentang Deden. Hatinya melow banget! Padahal udah preman banget tuh, berantem sama minum anggur merah sampe mabok, eh cuman diputusin sama cewek aja nangis. Kesimpulan jadi cerita ini adalah, "setiap yang berlebihan itu tidak baik". Sama kayak kisah cinta ini, mencintainya dengan berlebihan itu nggak baik.

    BalasHapus
  25. move on Vroh.... keren juga ceritanya... tuh kayaknya kasian cincinya dibuang. mending digadein :v

    BalasHapus
  26. Haha, yang sabar dan semoga bisa cepat move on. Oh ya cincinya mending dijual hehe

    BalasHapus
  27. Aduh tajir maneh den, mending jual cincinya sayang tau bisa buat makan

    BalasHapus